Sampaikanlah Pandanganku Ini

Standard

1) Arahan agar umat Islam bersatu adalah sabit (bersumberkan) dengan nas al-Quran dalam lebih daripada satu ayat. Manakala hukum harus untuk kerjasama politik dengan organisasi kafir hanya bersumberkan “Istislah” / “Masolih Mursalah”. Orang yang belajar ilmu fekah dan usul fekah akan faham jurang perbezaan antara yang sabit dengan nas dengan yang sabit dengan “Istislah”.

2) Jika kerjasama itu memburukkan lagi perpecahan umat Islam sehingga dominasi politik orang Islam terhakis dan gerakan liberal Barat semakin mengukuhkan kedudukan, maka lenyaplah keharusan kerjasama itu kerana maslahat politik pada ketika itu sudah menjadi maslahat “malghiah” (dibatalkan oleh syarak) kerana bertentangan dengan nas al-Quran yang mengarahkan umat bersatu demi memelihara kekuatan.

3) Pada ketika itu, orang yang belajar ilmu fekah dan usul fekah semestinya faham bahawa tuntutan bersatu (wajib) adalah ganti kepada kerjasama dengan organisasi kafir itu. Adapun sikap membandingkan antara kerjasama UMNO dengan MCA dan kerjasama PAS dengan DAP, yang mana satu lebih baik, adalah mentaliti orang yang tak belajar fekah dan usul fekah, atau ia mentaliti orang yang belajar ilmu fekah dan usul fekah tetapi sengaja mengetepikannya kerana hawa nafsu politik.

4) Kaedah fekah mengatakan ما لا يدرك جله لا يترك كله , yang bermaksud “Apa yang tidak diperoleh kesemuanya maka tidak ditinggal kesemuanya”, maka kesatuan yang difikirkan hampir mustahil itu wajib diusahakan walaupun sedikit, hatta sekadar kerjasama. Tiada alasan untuk meninggalkan perkara yang wajib ini. Mentaliti menyalahkan pihak lain samalah seperti perangai Bani Israel yang banyak soal apabila diarahkan menyembelih lembu oleh Allah.

5) Isu ini adalah isu hukum syarak. Ia bukan isu logik minum arak dengan orang Islam dan minum teh dengan orang kafir. Analogi jahil syariah itu mampu memesongkan pemikiran anak muda yang tidak belajar fekah dan usul fekah, dan mereka itu ramai bilangannya. Sikap pandang ringan dan mudah-mudah mengeluarkan analogi yang bertentangan dengan hukum syarak adalah sikap yang merbahaya dan kurang beradab kepada syarak.

6) Kepada ulamak yang membisu dan tidak bersuara menerangkan hukum di atas, demi menjaga kepentingan politik, kedudukan, perniagaan atau hati kawan, saya berlepas diri daripada antum.

 

اللهم إني قد بلغت اللهم فاشهد

Advertisements

2 thoughts on “Sampaikanlah Pandanganku Ini

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s